Postingan

Favorite Posts

Jalan - Jalan 2017

Gambar
2017 ini bersyukur sekali bisa mengunjungi beberapa tempat baru di NTT. Dan hampir semuanya juga karena pekerjaan. Karena saya sudah menghapus akun instagram saya, sehingga ada baiknya saya pindahkan ke blog saja. Lebih klasik dan lebih 'saya' :p.

Ternyata setelah di upload tidak beraturan dalam waktunya:D. Jadi ya biarkan saja ya seperti ini













Percakapan Dengan Driver Gojek

Semalam, saya dan teman-teman lembur mengerjakan pekerjaan kantor di sebuah cafe. Kami baru selesai sekitar jam 11 malam. Saya memesan gojek (goride). Saya lihat di peta, masih banyak motor hijau bertebaran di sekitar tempat itu. Sedikit terkejut karena walau sudah malam, harganya masih tetap 4ribu untuk jarak 2.6km.

Saat di perjalanan, pak driver menawarkan untuk saya mengisi gopay. Saya menolak karena baru tadi saya mengisi gopay lewat mobile banking. Dia menjawab 'ohh' dan terdiam. Saya menangkap sedikit rasa kecewa, lalu saya berubah pikiran, 'Boleh deh pak, saya isi gopay-nya'. Dia menyambut dengan ceria.

Saya kemudian bertanya, biasanya sampai jam berapa? Dia bilang: tidak tentu. Biasanya jam 11 dia sudah pulang, tapi ini tanggung karena poinnya kurang dua, makanya dia menawarkan saya mengisi gopay agar dia mendapat poin.

Hal ini cukup menyentak saya. Mengisi gopay lewat mobile banking memang memudahkan buat saya, tapi tidak memberi keuntungan buat orang lain. Ba…

Menemukan Persamaan

"do you feel the same?  am i only dreaming?"
menulis tentang api, mendengar tentang api.
"it is burning"  i hope this is not the eternal flame.
sepercik saja sudah, terlalu banyak akan membuat kebakaran.
satu sulut saja cukup, untuk satu malam itu saja sudah cukup.
terima kasih, langit hitam. adanya kamu, aku tak butuh pendingin ruangan.
Kota Pelabuhan, 2018 Aku sudah berlabuh.

Mengantuk

Tadi malam saya susah tidur seperti juga malam sebelumnya dan sebelumnya lagi.
kaktus kecil yang saya beli di pasar minggu sudah terlelap saya bahkan bisa mendengar dia bernafas teratur.
saya membolak-balikan badan dan bantal. bantal pastinya sudah capek, dia pun pura-pura jatuh ke lantai.
Saya menghitung domba.  tapi mereka lari bersembunyi. Lalu saya menghitung uang, mata saya malah menjadi semakin terang.
Saya hendak bangun mengambil buku. Tapi badan saya lunglai. Kepala dan badan masih saja tidak sejalan. Badan lelah, kepala segar. Nanti di siang hari kebalikannya.
Saya melintang memandang langit- langit. Lalu film kejadian hari ini terputar, langit-langit menyalahkan saya yang tidak melakukan ini dan bukan itu dia mencontohkan bahwa segala sesuatu akan jauh lebih baik jika saja saya begini, bukan begitu.
Saya malas dipersalahkan, saya membalikan badan menelungkup.
Menutup mata mencoba tidur.
Tapi gagal.
Jogja, 2018


Ketidakteraturan yang Teratur

Gambar
Saya masih ingat 10 tahun lalu saat masih kuliah, teman-teman dekat saya menemukan komik pembagian sifat seseorang berdaarkan golongan darah. Mereka kemudian selalu mengasosiasikan golongan darah A sebagai saya. Misalnya ada yang mengilustrasikan seperti gambar di bawah ini, mereka akan serempak bilang: 'golongan A itu Sandra banget!'.  Teman-teman yang saya maksud ini adalah Angel, Nia, tetty, Indrie, yang mana tiga dari mereka sudah mengenal saya sejak masih kecil. Tentu saja setelah mereka tahu bahwa saya bergolongan darah B, mereka kecewa berat. Saya ingat si Nia, malah bilang: "Coba San cek ulang golongan darah, masak B sih...' Karena bagi mereka saya ini A banget yang suka hidup teratur, terjadwal, taat sama aturan.

Mereka tidak membayangkan saya adalah golongan darah B yang sifatnya digambarkan seenaknya, tidak suka dikekang, paling malas tahu.
Apa yang teman-teman baik saya katakan ini juga banyak benarnya. Dari SD, saya selalu patuh, manis baik sama guru. Sa…

Menunggu

Kamu masih menunggu, bukan?
Aku tahu.
Karena kamu masih menunjukkan muka.

Kamu tahu seberapa besar aku ingin kamu, bukan?
Bahkan sejak aku masih anak-anak, kamu sudah aku rindukan.

Kamu tahu ini tidak mudah, bukan?
Karena kalau saja mudah kamu sudah ada sejak lama.

Kamu tahu ini bukan karena aku egois, bukan?
Semua orang berasumsi.
Tapi hanya kamu dan dia saja yang tahu apa yang benar.

Kamu jangan lelah menanti,
aku di sini juga tidak capek berharap.

Itu saja.
Kita akan berbicara lagi, nanti.

Salam,
aku.

Yogyakarta, 2018

Hampir Semua Kita Mempunyai Dilan-nya Masing-Masing

Gambar
Sudah nonton film Dilan 1990? Film yang baru di hari kelima pemutarannya sudah membius 1.6 juta penonton Indonesia. Berikut trailer-nya:

Saya termasuk salah satu yang tidak tahu menahu tentang Dilan. Katanya kan novel Dilan: Dia adalah Dilanku Tahun 1990  termasuk salah satu novel laris, namun saya sama sekali tidak tahu. Mungkin juga sebenarnya genre teenlit itu sudah tidak begitu saya ikuti dan nikmati lagi. Jadi saat ada teman kantor mengajak saya nonton Dilan di hari pertama pemutarannya, saya langsung menolak. Karena saya pikir, saya tidak akan menikmati film remaja itu. Akhirnya mengikuti teman lain yang menonton Maze Runner 3.
Kemudian besoknya, di twitter ramai dengan orang-orang yang sudah menonton Dilan dan berkata bahwa film itu bagus. Saya pikir, ahh paling juga para endorser. Tapi kemudian saya coba liat Trailer-nya dan mendapati saya senyum-senyum sendiri saat Dilan bilang ke Milea di dalam angkot : 'Milea kamu cantik, tapi aku belum mencintaimu, enggak tahu kalau s…

Baju Baru, Kebutuhan atau Keinginan?

Gambar
Beberapa teman saya di kantor yang baru tengah mengikuti kursus bahasa Inggris. Hari ini mereka belajar conversation, dengan salah satu pertanyaan: 'Kapan terakhir kali membeli baju?'. Saat mereka menceritakan itu, saya bertanya ke diri saya: kalau saya kapan ya? Dan kemudian baru teringat itu sekitar 6 minggu yang lalu, yaitu membeli dress untuk dipakai ke nikahan saudara. Saat mengingat itu, dalam hati saya tersenyum menang. Yes! Akhirnya bisa mengendalikan diri untuk membeli pakaian. Kalau dua atau tiga tahun lalu, saat ditanya kapan terakhir kali membeli baju, saya akan menjawab satu atau dua minggu yang lalu. Sepertinya sangat tidak mungkin dalam 1 bulan itu saya tidak membeli baju. Padahal kalau mau dibilang, gaya saya itu-itu saja. Dan baju yang saya beli secara impulsif juga beberapa tidak saya pakai, atau mungkin hanya bertahan beberapa bulan karena kwalitas-nya jelek (korban sale). Saat ini ketika saya memakai baju, kadang saya mengingat kapan baju ini saya beli dan…